dunia kecilku

you’ll never walk alone

trip to europe: sania & dewi

Lama ngga ke Jakarta, rupanya udah banyak yang berubah di jantungnya kota. Waktu jalan di trotoar Jalan Sudirman-Thamrin, tepat di sisi pagar komplek kedutaan Jerman, liat proyek Grand Indonesia, wuiiiihhhhh, kepala sampe mendongak total liat gedung jangkung yang lagi dibangun.
Ngga tau itu gedung berapa lantai, untuk apa, dan siapa nanti yang mau tinggal di situ…! Ah, Jakarta rupanya terus bersolek, entah hasilnya nanti mau cakep ato ngga, kayanya nggak ada yang ambil pusing. Hidup terus berjalan seperti bus Transjakarta yang menderu bebas kemacetan.
Prosedur masuk ke kedutaan sepertinya sih ngga ribet-ribet amat. Beda kayanya dengan ke kedutaan Amrik di Merdeka Selatan, yang dari luarnya aja udah dibentengi berlapis-lapis. Satpam kdubes yang asli pribumi Indonesia cuma minta identitas, KTP ato SIM.
Gak dicatet blas, cuma dibolak-balik diliatin pas fotonya. Gak pake nanya-nanya segala. Kebayang, gimana kalo ada Mr T, maksudku Mr Terorist, nyelundup. Dijamin lumayan bobol gitulah itu benteng kedutaan.
Lewat di pintu lapis pertama, ada jalur antrian pake tali berkelok-kelok. Sepi waktu aku sampe di kedutaan. Hup, langsung masuk, kemudian ada lagi dua satpam pribumi. Satu cewek, satunya cowok. Yang pegang detektor metal si cewek.
Rambutnya pendek, bodinya padat kuat, kayanya emang bolak-balik latihan bela bodi. Dia pake seragam lengkap dengan topi kaya polwan. Tas kecil ku taruh di keranjang di sebelah gerbang detektor metal.
Tangan direntangkan dan si embak tadi langsung sreettttt…srtetttt, bodiku digerayangi pake detektor metal. Balik kanan! Aku tergagap waktu dia menghardik. Srtett-sretttt….lagi-lagi bodiku digerayangi.
Untung gak bawa apa-apa. Aman deh. Silakan pak, jalan! Wah, si embak ini bisa galak juga ya. Kali udah dilatih sama londo-londo yang punya komplek. Abis itu urusan tinggal teken-teken formulir. Ada mungkin tujuh kali coret-coret tandatangan di formulir.
Macam-macam, dan sebagian pake boso jerman. Vielen Danke! Makasih banyak! Gak terlalu ribet karena abis itu disuruh naik ke lantai dua. Jangan ngerokok dan matikan hape! Si sembak satpam lagi-lagi kasih pesen waktu aku mau manjat tangga ke lantai dua.
Di pintu masuk lantai dua, ada londo tinggi besar. Badannya kokoh, rambutnya putih cepak. Bulu matanya juga rada-rada bule gitu. Langsung kebayang deh prajurit-prajuritnya Tuan Hitler di filem-filem itu.
Eh, waktu buka pintu dia tebar senyum dan bilang empat-empat ya! Ups, rupanya di dalam udah penuh ruang tunggu urusan visanya. Aku masuk, celingukan dan cari tempat duduk. Ada satu yang kosong di depan loket 1.
Pantat langsung rebah. Tunggu giliran dipanggil. Baru sebentar, eh ada noni-noni jangkung, rambut diikat menjulang di atas kepala, tapi ada bagian yang menjuntai hampir menutupi sebagian jidatnya.
Bibirnya tebel seksi! Ihh, disaput gincu tipis merah lembut. Bajunya bo, seperti kain sutra tipis, membuat mata siapa saja di ruangan itu leluasa menjelajah lekuk-lekuknya. Begitu juga celana jins birunya.
Ketat mebungkus pinggang hingga ujung kakinya yang jenjang. Kayanya selebriti deh! Eh iya, itu kan Sania, penyanyi R&B yang rambutnya pernah grimbil-grimbil. “Mo ke mana neng?” sapaku.
“Ke Duesseldorf ” suaranya ternyata ngebas, tapi enak didengerin. “Ada keluarga tante mau married” . Sania dan beberapa keluarganya berangkat 12 Juni ini. Lima hari sebelum skedulku trip ke eropa.
Kayanya tak banyak deh yang mengenali Sania. Kalo adapun paling bisik-bisik terpendam. Kaga ada yang berani nyapa. Mendadak muncul selebriti lagi. Rambutnya ditali temali gak keruan.
Menurutku malah agak acak-acakan meski malah menambah wajah cantiknya. kacamata bueeesaar warna agak kemerahan membungkus kelopak matanya. Yang nga jeli pasti susah mengenali kalo ce itu Dewi Rezer.
Siapa sih anak muda yang ngga kenal host berdarah Prancis ini. Bodinya sih oke juga, tinggi semampai dengan pinggang padat berisi. Pake jaket kain tipis yang ada penutup kepalanya.
Dia tampak cuek dengan sekelilingnya. Ah, tiba giliranku dipanggil ke loket 3. Langsung ditanya-tanya mbak petugas sambil ngebolak-balik berkas pengajuan visaku. “Apa aja kegiatan di sana?” Berapa lama? Apa targetnya”? Wow wow wow, kayanya si embak ini abis rujakan makanya berkicau.
Ya namanya mo melawat, yang disesuaikan lah dengan pekerjaanku. Mosok ada dokter mo Jerman karena mau pentas nari! Si embak ini ada-ada saja. Ku jelaskan ya mo trip buat bikin laporan yang enak-enak dan pahit-pahit orang Indonesia jalan-jalan ke Eropa.
Dia langsung manggut-manggut! Aku pikir si embak ini mo cek kopian buku rekening bank dan nanya macem-macem. Aku malu, isinya yang kekopi kan dikit sekali, gak cukup buat beli satu stel pakaian! Ah, dasar nasib!
Untung engga! Habis manggut-manggut si embak tadi cuman liatin mukaku, nyocokin ke foto paspor, apa tampangku ini ada mirip-mirip dengan Amrozi kok sampe segitunya. Well, pemeriksaan selesai, vielen danke! Trima kasih banyak ya mbak! Aku langsung kaburrrrrrrrrrrrrrrr!

Juni 5, 2007 - Posted by | kolom

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: